6 Hal yang Perlu Anda Lakukan untuk Mencegah Peretasan


Ada dua alasan besar mengapa orang diretas. Cacat dalam perangkat lunak dan cacat dalam perilaku manusia. Meskipun tidak banyak yang dapat Anda lakukan tentang kerentanan pengkodean, Anda dapat mengubah perilaku dan kebiasaan buruk Anda sendiri.

Tanyakan saja kepada mantan presiden AS Donald Trump, yang kata sandi Twitter-nya adalah “maga2020!” Atau Boris Johnson, yang mengungkapkan rincian panggilan Zoom sensitif pada awal pandemi pada tahun 2020. (Para pemimpin dunia ini juga akan memiliki pelatihan keamanan khusus dari lembaga perlindungan.)

Risikonya sama nyatanya bagi kebanyakan orang—bahkan jika taruhannya tidak terlalu tinggi. Jika akun Anda tidak dilindungi dengan benar, kartu kredit Anda dapat disusupi atau pesan dan foto pribadi Anda dicuri dan dibagikan untuk dilihat semua orang. Mengetahui apakah akun Anda telah diretas adalah proses yang memakan waktu dan berpotensi membuat frustrasi. Sebaiknya Anda mengambil beberapa langkah untuk mengurangi risiko diretas sejak awal. Inilah yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri sendiri.

Gunakan Otentikasi Multi-Faktor

Bisa dibilang hal paling efektif yang dapat Anda lakukan untuk melindungi akun online Anda adalah mengaktifkan otentikasi multi-faktor, atau dua faktor, untuk sebanyak mungkin akun Anda. Metode ini menggunakan informasi sekunder—seringkali kode yang dibuat oleh aplikasi atau dikirim melalui SMS—bersama kata sandi.

Potongan informasi sekunder ini membantu membuktikan bahwa Anda benar-benar mencoba masuk, karena kode-kode tersebut sering diakses di telepon di saku Anda. Bahkan jika Anda memiliki kata sandi yang mudah ditebak (kita akan segera membahasnya), penyerang tidak mungkin mendapatkan akses ke akun dengan otentikasi multi-faktor yang diaktifkan kecuali mereka memiliki ponsel Anda.

Ada panduan untuk semua akun yang mendukung metode ini di sini, tetapi pertama-tama Anda harus mengaktifkannya untuk semua akun yang menyimpan informasi pribadi yang dapat disalahgunakan. Seperti aplikasi perpesanan seperti WhatsApp, media sosial termasuk Facebook, Instagram, dan Twitter, dan akun email Anda.

Tidak semua bentuk otentikasi multi-faktor sama. Aplikasi pembuat kode dianggap lebih aman daripada mendapatkan kode melalui SMS, dan lebih dari itu, kunci keamanan fisik memberikan lapisan perlindungan yang lebih kuat.

Dapatkan Pengelola Kata Sandi

Mari kita bicara tentang kata sandi. Ini tahun 2021. Anda tidak boleh menggunakan “kata sandi” atau “12345” untuk kata sandi Anda—bahkan jika itu adalah akun sekali pakai.

Semua kata sandi yang Anda gunakan untuk akun online Anda harus kuat dan unik. Apa artinya ini sebenarnya adalah mereka harus panjang, menyertakan campuran jenis karakter yang berbeda, dan tidak digunakan di beberapa situs web. Kata sandi Twitter Anda tidak boleh sama dengan kata sandi perbankan online Anda; jaringan Wi-Fi rumah Anda tidak boleh menggunakan kredensial yang sama dengan akun Amazon Anda.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menggunakan pengelola kata sandi. Pengelola kata sandi membuat kata sandi yang kuat untuk Anda dan menyimpannya dengan aman. Jika fakta bahwa mereka dapat menghentikan Anda diretas tidak cukup untuk membuat Anda mempertimbangkan untuk menggunakannya, pengelola kata sandi juga berarti Anda tidak perlu berjuang untuk mengingat kata sandi yang terlupakan lagi.

Dari pengujian pengelola kata sandi terbaik kami di sana, kami sarankan untuk mencoba LastPass atau KeePass.

Pelajari Cara Menemukan Serangan Phishing

Mengklik dengan cepat bisa menjadi musuh terburuk Anda. Ketika email atau pesan teks baru tiba, dan itu berisi sesuatu yang dapat disadap atau diklik, insting kita sering mengarahkan kita untuk langsung melakukannya. Jangan.

Peretas telah menggunakan pandemi sebagai kedok untuk meluncurkan gelombang demi gelombang serangan phishing dan penipuan Google Drive yang bodoh.

Siapapun bisa jatuh untuk jenis penipuan. Hal utama yang harus dilakukan adalah berpikir sebelum mengklik. Pesan penipuan mencoba mengelabui orang agar berperilaku dengan cara yang tidak biasa mereka lakukan—misalnya, berpura-pura menuntut langsung dari bos atau pesan yang mengatakan bahwa diperlukan tanggapan mendesak.

Diposting oleh : SGP Prize