John Deere Menggandakan Lembah Silikon dan Robot


Ada banyak pembicaraan tentang membawa inovasi gaya Lembah Silikon ke jantung Amerika. Tetapi ketika jantung membutuhkan teknologi, ia masih datang ke Lembah Silikon.

Pada hari Kamis, John Deere mengumumkan bahwa mereka akan mengakuisisi Bear Flag Robotics, sebuah startup Silicon Valley yang membuat traktor sepenuhnya otonom untuk pertanian, seharga $ 250 juta.

Bear Flag memasang kembali traktor biasa dengan sensor, sistem kontrol, komputer, dan sistem komunikasi yang diperlukan untuk beroperasi secara mandiri. Teknologi perusahaan memungkinkan seorang petani tunggal dari jarak jauh mengawasi armada traktor robot secara mandiri mengolah ladang.

“John Deere memberikan stempel mereka pada teknologi yang sepenuhnya otonom ini berarti teknologi itu benar-benar akan datang,” kata George Kantor, ahli robot di Universitas Carnegie Mellon yang mengkhususkan diri dalam penggunaan robot di bidang pertanian. Dia menambahkan bahwa traktor otonom sangat penting karena mesin digunakan di banyak bidang pertanian yang berbeda.

Beberapa traktor sudah mampu mengikuti jalur yang dipandu GPS secara mandiri, tetapi teknologi Bear Flag memindahkan seseorang dari kabin traktor sepenuhnya. Perusahaan telah meminjam inovasi yang dikembangkan dan dikomoditikan melalui industri mobil self-driving. Menggunakan lidar dan visi komputer tidak hanya untuk menavigasi tetapi juga untuk menganalisis tanah di belakang traktor.

“Kami menggunakan AI untuk menganalisis input sensor yang memprediksi kegagalan dan dapat melihat melampaui apa yang dapat dilihat manusia,” kata Aubrey Donnellan, salah satu pendiri dan COO Bear Flag Robotics.

Akuisisi ini merupakan tanda terbaru bahwa John Deere, yang didirikan pada tahun 1837, melihat otomatisasi, robotika, dan kecerdasan buatan sebagai bahan penting untuk masa depan pertanian. Pabrikan peralatan itu membayar $305 juta untuk mengakuisisi Blue River Technology, perusahaan Silicon Valley lain yang membuat robot pembunuh gulma cerdas, pada September 2017.

“Bagi para teknolog yang tertarik dengan pengembangan kendaraan otonom dan robotika, ini adalah bidang yang akan berkembang cukup pesat,” kata Daniel Leibfried, direktur otonomi dan solusi cerdas di John Deere.

Mesin telah lama digunakan di bidang pertanian, tetapi industri sekarang mengalami lonjakan aplikasi otomatisasi baru, karena kemajuan AI dan robotika memungkinkan proses diotomatisasi dengan cara baru. Banyak ahli memperkirakan bahwa lebih banyak otomatisasi akan diperlukan untuk memenuhi meningkatnya permintaan akan kekurangan pangan dan tenaga kerja, dan untuk mengurangi kerusakan lingkungan yang dapat terjadi dengan pertanian yang lebih intensif.

Di beberapa peternakan, drone sekarang secara mandiri menganalisis tanaman untuk memperkirakan hasil atau menemukan tanda-tanda penyakit. Katalog robot yang berkembang dapat melakukan pekerjaan pertanian yang lebih kompleks di lapangan, termasuk mesin yang dapat memanen tanaman, menghilangkan gulma, dan memerah susu ternak. Startup seperti Iron Ox dan Bowery sedang mengembangkan rumah kaca di mana produksi makanan dioptimalkan menggunakan sensor, robotika, dan AI.

Beberapa pekerjaan sederhana masih berada di luar jangkauan robot. Memetik anggur atau tomat, misalnya, mungkin pekerjaan sederhana (dan bergaji rendah) bagi manusia, tetapi sangat sulit bagi robot untuk menguasainya.

“Akhirnya akan ada robot yang melakukan hal semacam itu juga,” kata Kantor. “Dan mereka perlu ditarik atau diintegrasikan ke dalam jenis traktor otonom yang dibuat oleh Bear Flag.”

Pendapatan dari robot pertanian diperkirakan akan tumbuh 19 persen setiap tahun antara 2018 dan 2026 menjadi $16,6 miliar, menurut Research Drive, sebuah perusahaan analis.

Peningkatan otomatisasi pertanian berpotensi mempengaruhi lapangan kerja. Pertanian masih menyumbang sekitar 2,6 juta pekerjaan AS, menurut angka yang dirilis oleh Departemen Pertanian AS pada Oktober 2020.

Namun Ali Moghimi, asisten profesor di UC Davis yang mengajar “pertanian presisi,” mengatakan robotika dan AI cenderung diadopsi lebih lambat di pertanian daripada industri lain karena kompleksitas dan sifat siklus pertanian. Namun ia percaya otomatisasi tidak dapat dihindari, bukan hanya karena dapat meningkatkan produktivitas tetapi juga karena dapat membantu membatasi kerusakan lingkungan dengan, misalnya, secara otomatis mendeteksi penggunaan pupuk nitrogen yang berlebihan.

“Kemajuan terbaru dalam AI akan menjadi pengubah permainan,” dalam pertanian, kata Moghimi. “Ini adalah jalan yang harus kita lewati.”


Lebih Banyak Cerita WIRED Hebat

Diposting oleh : Lagutogel