Membangun Kembali Kebijakan Teknologi Global Trump yang Rusak Tidak Akan Mudah

Membangun Kembali Kebijakan Teknologi Global Trump yang Rusak Tidak Akan Mudah

[ad_1]

Pembantu presiden terpilih Joe Biden dan wakil presiden terpilih Kamala Harris telah mulai mengerjakan transisi kepresidenan, bahkan jika pemerintahan Trump hanya mencoba untuk menghalangi proses itu. Keluar dari empat tahun kekacauan dan kekacauan, pejabat terpilih dan ditunjuk yang mengikis norma dan institusi demokrasi, Gedung Putih yang telah sangat merusak dan melepaskan kepemimpinan AS di panggung dunia, ada prioritas kebijakan dalam dan luar negeri yang tak terhitung banyaknya. Mungkin yang pertama dan terpenting adalah mengendalikan pandemi Covid-19. Karena masalah digital hanya membentuk sebagian kecil dari gambaran yang lebih besar (meskipun terjalin seluruhnya), mereka harus dipahami dalam konteks ini juga.

Lama berlalu adalah hari-hari ketika kebijakan teknologi dapat dianggap ceruk dan terpisah dari politik. Setiap kebangkitan kembali kepemimpinan AS dalam kebijakan teknologi akan ada di dunia populisme dan demokrasi yang rapuh, dari raksasa teknologi Amerika yang tidak diatur, negara-negara otoriter yang menggunakan teknologi yang pernah dipuji sebagai penyebaran kebebasan untuk melanjutkan tujuan represif mereka sendiri. Oleh karena itu, kebijakan teknologi pemerintahan Biden harus mengacu pada aliansi di luar negeri — tetapi juga pada dasar regulasi teknologi di dalam negeri.

Donald Trump telah menyebabkan kerusakan parah pada sistem aliansi Amerika Serikat; meskipun terkenal, sulit untuk dilebih-lebihkan. Presiden yang sekarang lemah tampaknya memandang kemitraan global bahkan bukan sebagai alat untuk mencapai tujuan tetapi sama sekali tidak berguna, terus-menerus menggandakan perilaku “Amerika yang pertama” meskipun ada sinyal bahwa kemitraan itu sangat diterima dan menyebabkan kerusakan serius. (Pengecualian, tentu saja, karena hubungan yang dilihatnya bermanfaat secara pribadi.) Seorang diplomat senior Eropa baru-baru ini mengatakan kepada Reuters, “Hubungan transatlantik tidak pernah seburuk ini.” Mereka menambahkan: “Ini bisa diperbaiki, tapi … Saya tidak yakin itu akan sama.”

Kegagalan pembentukan koalisi secara mencolok dipamerkan di seluruh kampanye Washington melawan telekomunikasi China Huawei. Klaim (yang benar) adalah bahwa penyediaan infrastruktur 5G oleh Huawei menimbulkan risiko keamanan siber, tetapi eksekusi pemerintah mengkhianati gagasan ini, karena Trump sendiri menawarkan bahwa ia dapat mengganggu penuntutan eksekutif Huawei dengan imbalan konsesi perdagangan dari Beijing. Keamanan nasional hanyalah pion pribadi dan politik. Kebijakan perdagangan dan keamanan nasional, juga semakin kabur.

Dikombinasikan dengan kehancuran aliansi pemerintah secara umum, pejabat Gedung Putih tetap sama sekali tidak mampu meyakinkan sekutu dan mitra lama, banyak di antaranya berbagi keprihatinan tentang keamanan peralatan Huawei, untuk mengikuti petunjuk AS untuk melarang peralatan Huawei dari jaringan 5G. Dari Inggris dan Prancis hingga Kanada, India, dan Korea Selatan, negara-negara lain mengungkapkan keengganan yang luar biasa untuk mengikuti resep AS. Para diplomat mungkin telah mencobanya, tetapi kekuatan politik – yang – telah merobek permadani dari bawah mereka. Ini semua bahkan tanpa mencoba menyalahgunakan kata seperti “strategi” untuk menggambarkan sebuah proses yang tidak memiliki strategi nyata sama sekali. Pada akhir 2019, misalnya, saya menghadiri percakapan dengan penasihat senior pemerintahan Trump tentang masalah intelijen. Ketika ditanya tentang permainan akhir Huawei — Oke, jadi pemerintah AS meyakinkan orang lain untuk melarang peralatan Huawei, dan tank Huawei 5G; lalu apa — orang itu hanya mengangkat bahu. Pada kenyataannya, ketika pendekatan itu tidak berhasil, pemerintahan Trump mulai mengancam sekutu. Begitu banyak untuk berpikir ke depan dengan kompleksitas.

Inilah mengapa pemerintahan Biden yang baru, yang menekankan multilateralisme sepanjang kampanye, juga harus menemukan kebijakan teknologi globalnya pada aliansi. Hubungan dengan sekutu di UE dan di seluruh Asia, misalnya, sangat penting untuk membangun koalisi dalam masalah teknologi seperti tata kelola data. Pembuat kebijakan Amerika seharusnya tidak memiliki ilusi bahwa AS akan tiba-tiba menemukan kesimetrian total dengan negara-negara anggota UE tentang privasi data, katakanlah, tetapi kebijakan teknologi global AS yang diperbarui harus tetap didasarkan pada dialog yang produktif, tentang diplomasi nyata, tentang pemulihan dan pemulihan. kemitraan internasional.

Diposting oleh : Toto HK

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Releated

Kerusuhan DC Adalah Kail Pengait dari Krisis Disinformasi

Kerusuhan DC Adalah Kail Pengait dari Krisis Disinformasi

[ad_1] Pemberontakan yang kejam melawan US Capitol pada 6 Januari 2021, mungkin terbukti menjadi titik kritis dalam hal bagaimana ekosistem media kita memperlakukan disinformasi dan individu serta organisasi yang memproduksinya. Pada hari itu, kami menyaksikan dengan tepat apa yang paling ditakuti oleh para peneliti masalah disinformasi, serangan langsung terhadap institusi demokrasi yang dipicu oleh teori […]

Tingkat Kejahatan Turun pada 2020 — Sama Seperti yang Mereka Lakukan pada 1918

Tingkat Kejahatan Turun pada 2020 — Sama Seperti yang Mereka Lakukan pada 1918

[ad_1] Saat terjadi pandemi menghantam AS musim semi lalu, dan negara bagian dikunci, pembuat kebijakan dan ahli bertanya-tanya tentang trade-off. Mana yang akan berakhir lebih buruk: kerusakan ekonomi akibat pembatasan yang berlarut-larut, atau penyebaran penyakit baru dan berbahaya yang tidak terkendali? “KITA TIDAK BISA BIARKAN PENYEMBUHAN LEBIH BURUK DARI MASALAH DIRI,” tweeted Presiden Donald Trump […]