Pada Bagian 230, Ini Trump vs. Trump

Pada Bagian 230, Ini Trump vs. Trump

[ad_1]

Aku akan mengaku, Saya tidak berharap untuk tetap menulis tentang kekalahan Donald Trump terhadap Pasal 230 Undang-Undang Kepatutan Komunikasi pada bulan Desember. Meskipun ada keinginan tulus untuk reformasi dari kedua belah pihak di Capitol Hill, minat Trump pada hukum selalu tampak lebih penting. Presiden dan sekutunya mencurahkan sejumlah besar waktu dan energi untuk masalah ini menjelang pemilu, di tengah pandemi, tidak kurang. Saya pikir mereka pasti telah merasakan beberapa keuntungan elektoral yang tersembunyi untuk mengkritik undang-undang yang memberikan kekebalan hukum kepada perusahaan untuk konten yang dibuat pengguna.

Kalau dipikir-pikir, saya mungkin terlalu memuji presiden karena pemikiran strategisnya. Tampaknya Trump benar-benar percaya propagandanya sendiri yang kacau tentang Pasal 230 — yaitu, bahwa undang-undang secara tidak adil mengizinkan platform seperti Twitter untuk lolos dengan melabeli atau menekan postingannya yang menyebarkan kebohongan tentang pemilu, di antara pelanggaran lainnya. (Tidak. Jika ada, undang-undang mengizinkan Twitter untuk menampung tweet Trump tanpa takut dituntut atas konten mereka.) Pada Selasa malam, Trump diumumkan bahwa dia akan memveto Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional yang akan datang, yang menyediakan ratusan miliar dolar untuk mendanai angkatan bersenjata AS, jika tidak termasuk pencabutan Pasal 230. Saya hampir tidak perlu memberi tahu Anda di mana dia membuat pengumuman: pada Twitter, tentu saja. Keesokan harinya, sekretaris persnya bersikeras pada konferensi pers bahwa presiden serius.

Trump telah menargetkan Bagian 230 sebelumnya, tetapi sejauh ini ini adalah eskalasi yang paling serius. Ancaman di masa lalu hanya terbatas pada tweet “REPEAL SECTION 230” dan perintah eksekutif yang secara hukum lemah. Sekarang, untuk pertama kalinya, Trump menuntut undang-undang khusus dari Kongres, dan mengancam akan menggunakan hak vetonya yang sebenarnya untuk mendapatkan apa yang diinginkannya. Semua itu menempatkan posisi pemerintahan Trump tentang kekebalan internet pada jalur yang bertabrakan dengan aktor politik kuat lainnya: pemerintahan Trump.

Anda lihat, untuk semua penolakan Trump terhadap Pasal 230, kesepakatan perdagangan pemerintahannya sendiri dengan Meksiko dan Kanada — Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada, atau USMCA — secara khusus menyertakan versi hukum yang sama. Kesepakatan itu, yang berlaku selama musim panas, melarang negara-negara penanda tangan mengadopsi tindakan apa pun yang akan mengadakan layanan komputer interaktif yang bertanggung jawab atas konten yang dibuat oleh orang lain. Dimasukkannya ketentuan ini dipandang sebagai kemenangan besar bagi pelobi Silicon Valley. Sangat mudah untuk melihat alasannya: Perusahaan teknologi suka dilindungi dari kewajiban, dan karena mereka melakukan lebih banyak bisnis di luar AS, mereka ingin memastikan bahwa mereka dilindungi dari litigasi yang mahal di negara lain. (Demokrat DPR terlambat dan gagal mencoba untuk menghapus ketentuan tahun lalu.) Bahkan sekarang, meskipun serangan publik Trump, AS mendesak untuk jenis ketentuan yang sama dalam perjanjian perdagangan pasca-Brexit yang saat ini sedang dinegosiasikan dengan Inggris.

Saya tahu saya tahu. Hajar saya dengan bulu, pemerintahan Trump berperilaku munafik. Tetapi konflik tersebut sebenarnya menimbulkan pertanyaan hukum yang menarik: Mengingat komitmen kami di bawah USMCA, dapatkah Kongres mencabut atau mengubah Bagian 230 bahkan jika itu menginginkannya? Beberapa pengamat berpendapat bahwa itu tidak bisa. “Big Tech telah memecahkan masalah potensial ini — dengan cara yang hanya bisa mereka cintai,” tulis David Dayen di Prospek Amerika pada bulan Juni. “Menambahkan ketentuan gaya Bagian 230 ke dalam USMCA menciptakan rintangan yang sangat besar.”

Tetapi menurut para ahli yang saya ajak bicara, rintangannya mungkin tidak terlalu besar. Ya, di bawah kesepakatan perdagangan baru, AS telah berkomitmen untuk mempertahankan kekebalan tipe Bagian 230. Namun tidak seperti kesepakatan perdagangan sebelumnya, USMCA tidak memberi perusahaan atau investor kemampuan untuk menuntut untuk menegakkan ketentuan, di luar serangkaian kecil pengecualian. Itu terlihat sangat mirip dengan hak tanpa obat.


Diposting oleh : Lagutogel

Releated

Teks Yang Didukung AI Dari Program Ini Bisa Menipu Pemerintah

Teks Yang Didukung AI Dari Program Ini Bisa Menipu Pemerintah

[ad_1] Pada bulan Oktober 2019, Idaho mengusulkan untuk mengubah program Medicaidnya. Negara bagian membutuhkan persetujuan dari pemerintah federal, yang meminta umpan balik publik melalui Medicaid.gov. Sekitar 1.000 komentar tiba. Tapi setengahnya bukan dari warga yang peduli atau bahkan troll internet. Mereka dihasilkan oleh kecerdasan buatan. Dan sebuah penelitian menemukan bahwa orang tidak dapat membedakan antara […]

Algoritma Membantu Komunitas Mendeteksi Pipa Timbal

Algoritma Membantu Komunitas Mendeteksi Pipa Timbal

[ad_1] Lebih dari enam Bertahun-tahun setelah penduduk Flint, Michigan, menderita keracunan timbal yang meluas dari air minum mereka, ratusan juta dolar telah dihabiskan untuk meningkatkan kualitas air dan meningkatkan perekonomian kota. Namun warga masih melaporkan sejenis PTSD komunitas, menunggu di antrean panjang toko bahan makanan untuk membeli air kemasan dan filter. Laporan media Rabu mengatakan […]