Saat Perjalanan Rebound, Maskapai Mencarinya dengan Cepat


Sebelumnya, perjalanan udara memiliki ritme tertentu. Pelancong bisnis terbang pada Senin pagi dan kembali pada Kamis malam, mengisi kursi yang lebih mahal. Datang musim panas, wisatawan rekreasi sadar harga turun ke langit. Kerumunan terbang untuk Thanksgiving, Hari Buruh, dan Natal, dan ke tujuan tertentu untuk acara—kejuaraan olahraga, festival musik, pekan mode. Puluhan tahun data historis yang dicolokkan ke dalam model matematika yang kompleks membantu maskapai penerbangan menentukan jadwal dan harga.

Kemudian datanglah pandemi. “Semua sejarah, semua praktik lama yang digunakan maskapai penerbangan untuk memutuskan apa yang dijadwalkan terbang dan berapa harga yang dikenakan, harus dibuang,” kata Jim Barlow, wakil presiden konsultasi strategis di Amadeus, yang membangun perangkat lunak untuk maskapai penerbangan.

Sekarang, karena semakin banyak penumpang yang divaksinasi dan bersedia melakukan perjalanan, industri penerbangan melihat kemajuan pesat. Lebih dari 2,1 juta orang melakukan perjalanan melalui pos pemeriksaan keamanan bandara AS pada 5 Juli, hampir dua kali lipat dari tahun lalu; tapi itu masih 20 persen lebih sedikit dari tahun 2019.

Itu tidak berarti bahwa gambar yang dibuat oleh algoritme maskapai penerbangan menjadi lebih jelas. Maskapai penerbangan beroperasi dengan lebih sedikit data, dan lebih banyak ketidakpastian, dari biasanya, menciptakan masalah matematika yang rumit. Ini bukan hanya mencari tahu ke mana orang ingin pergi, dan berapa banyak yang akan mereka bayar. Ini juga memastikan bahwa pesawat berukuran tepat dan awak penuh yang beristirahat berada di tempat yang tepat untuk lepas landas. Para pengolah angka yang menjalankan sistem mereka telah menemukan cara lain untuk mengatasinya.

Selama sekitar enam bulan pada awal pandemi, banyak maskapai penerbangan kurang bersandar pada algoritme mereka dan lebih pada penjadwalan manusia dan tim penetapan harga yang menggunakan firasat tentang ke mana orang ingin pergi, kata Barlow. Mereka membeku mempekerjakan dan memberhentikan ribuan pekerja. Beberapa menaruh pesawat di gudang, dan foto-foto pesawat Delta dan Southwest yang diparkir di gurun California menjadi tanda era pandemi yang menyeramkan.

Sebagian dari masalahnya adalah pelanggan mereka telah berubah—dan terus berubah. Proses pengaturan tiket pesawat adalah salah satu yang paling rumit di dunia bisnis. Penumpang pada penerbangan yang sama, dan bahkan di kursi yang sangat mirip, sering kali membayar harga yang berbeda, tergantung di mana mereka membeli tiket dan kapan. Tim internal membuat struktur harga dan jadwal berdasarkan kapan penumpang cenderung membeli tiket. Wisatawan yang mencari penawaran cenderung membeli lebih awal, itulah sebabnya maskapai penerbangan cenderung menawarkan harga terendah untuk tiket yang dibeli jauh sebelumnya. Pelancong bisnis, sementara itu, membeli lebih dekat dengan waktu penerbangan, dan bersedia membayar lebih.

Sejak pandemi melanda pada awal 2020, kebanyakan orang yang terbang cenderung lebih santai. Dan mereka memesan lebih dekat dari biasanya ke waktu perjalanan mereka, mungkin karena mereka tidak yakin bagaimana virus corona akan memengaruhi rencana mereka.

Masuknya selebaran liburan telah mengubah jadwal maskapai penerbangan—dan membuat mereka lebih bersedia bereksperimen dengan rute yang jarang dilalui. Pada tahun lalu, JetBlue menambahkan rute ke Karibia. United menayangkan penerbangan nonstop pertama ke Florida, dan tempat liburan domestiknya yang populer. Ketika perjalanan bisnis terus merosot, maskapai penerbangan secara halus beralih dari hub tradisional yang besar ke rute yang lebih kuno: Milwaukee ke Las Vegas; Boise, Idaho, ke New York; Des Moines ke Portland, Oregon.

Saat eksperimen perutean berlanjut, maskapai penerbangan dan orang-orang yang membangun sistem penetapan harga mereka menguji sumber data lain untuk membuat keputusan operasional yang lebih baik. Mereka menggunakan pencarian web pelanggan dan permintaan untuk pemberitahuan online untuk mencari tahu apa yang dibutuhkan. Apakah banyak orang mendaftar untuk mendapatkan notifikasi penerbangan murah ke Vegas pada bulan November? Mungkin maskapai penerbangan harus menjadwalkan beberapa penerbangan tambahan bulan itu. Di masa depan, kata Barlow, maskapai berharap untuk mengintegrasikan sumber informasi lain ke dalam operasi mereka, seperti data ponsel yang memberi tahu mereka seberapa lengkap penerbangan pesaing, secara real time.

“Penetapan harga dinamis”—menargetkan tarif khusus untuk orang-orang tertentu, berdasarkan riwayat penerbangan mereka dan kondisi pasar waktu nyata—juga meningkat selama pandemi, dengan maskapai penerbangan meniru perusahaan e-commerce dalam mengubah harga berdasarkan permintaan langsung. Sejak tahun 1980-an, maskapai penerbangan telah memvariasikan harga kursi sesuai dengan skema yang ditentukan secara ketat, menjual blok tiket dengan harga yang telah ditentukan. Tetapi tiket dengan harga dinamis dapat berubah setiap saat. Untuk maskapai penerbangan, ini adalah cawan suci karena menjanjikan untuk memprediksi harga yang bersedia dibayar pelanggan dengan hampir sempurna. Penelitian menunjukkan bahwa penetapan harga yang lebih akurat, tidak hanya untuk kursi tetapi juga barang seperti makanan dan ruang kaki ekstra, dapat meningkatkan pendapatan mulai dari 5 hingga 15 persen.

Diposting oleh : Lagutogel