Teori Lina Khan tentang Kasus Antitrust Facebook Berbentuk


Ketika hakim federal James Boasberg menolak gugatan antitrust Komisi Perdagangan Federal terhadap Facebook pada bulan Juni, ia memberi agensi instruksi yang cukup spesifik tentang cara menyelamatkannya. Masalahnya, tulisnya dalam opininya, adalah bahwa FTC bahkan tidak menawarkan bukti paling sederhana pun bahwa Facebook adalah monopoli, di luar klaim samar bahwa itu “mempertahankan pangsa dominan pasar jejaring sosial pribadi AS (lebih dari 60 persen).” Seperti yang dicatat Boasberg, hal itu secara misterius membuat beberapa pertanyaan dasar tidak terjawab, seperti: 60 persen dari apa? Siapa yang membuat sisa 40 persen? Itu seperti menuduh pengemudi ngebut tanpa menyebutkan batas kecepatan.

Untuk kembali ke pengadilan dan maju ke tahap litigasi berikutnya, FTC harus kembali dengan sesuatu yang jauh lebih spesifik. Itu menunjukkan tugas awal yang menarik bagi Lina Khan, yang dikukuhkan sebagai komisaris agensi hanya dua minggu sebelum Boasberg mengeluarkan keputusannya. (Facebook telah berusaha agar Khan mengundurkan diri dari kasus ini berdasarkan kritik publiknya terhadap perusahaan teknologi besar sebelum pekerjaannya saat ini, meskipun para ahli melihat sedikit peluang untuk berhasil.)

Pada hari Kamis, FTC mengajukan keluhan yang direvisi menjawab pertanyaan-pertanyaan yang sebelumnya tidak terjawab. Meskipun tidak mungkin untuk memprediksi bagaimana hakim tertentu akan memutuskan, materi baru tampaknya akan memuaskan Boasberg dan menjaga kasus tetap hidup. “Bagi saya, mereka telah menggaruk gatal Boasberg,” kata Paul Swanson, seorang pengacara antimonopoli di Denver. Facebook, katanya, mungkin tidak dapat menghindari “bekerja keras dalam produksi dan deposisi dokumen.”

Untuk membuktikan bahwa Facebook adalah monopoli untuk tujuan hukum, FTC tidak harus menunjukkan bahwa itu benar-benar satu-satunya jejaring sosial. Mereka harus menunjukkan bahwa mereka memiliki “kekuatan pasar”. Singkatnya, memiliki kekuatan pasar berarti Anda menghadapi begitu sedikit persaingan sehingga Anda dapat melakukan hal-hal yang tidak disukai pelanggan Anda tanpa kehilangan bisnis apa pun. Itulah salah satu alasan utama adanya undang-undang antimonopoli: Ketika tidak ada cukup persaingan, perusahaan akan berhenti berusaha menyenangkan pelanggan mereka dan mulai mencoba memeras mereka. Pikirkan betapa frustasinya ketika penyedia internet Anda menaikkan harga dan Anda menyadari tidak ada orang lain yang melayani lingkungan Anda. Itulah kekuatan pasar.

Ada dua cara untuk menunjukkan kekuatan pasar: bukti tidak langsung dan bukti langsung. Bukti tidak langsung biasanya mengacu pada pangsa pasar yang dominan. (Itu mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi, tapi alasannya adalah tidak langsung adalah karena menjadi besar dengan sendirinya tidak membuktikan bahwa perusahaan melakukan kesalahan—itu hanya meningkatkan kemungkinan yang kuat.) Dalam keluhan awalnya, FTC hanya menawarkan bukti tidak langsung, dan sangat sedikit: statistik lemah 60 persen itu, yang Boasberg memerintah tidak memadai. Keluhan yang direvisi, di sisi lain, menjelaskan secara rinci tentang pangsa pasar. Berdasarkan data dari perusahaan analitik Comscore—yang, menurut catatan keluhan, Facebook sendiri bergantung—FTC berpendapat bahwa dengan cara apa pun Anda mengirisnya, Facebook mengendalikan sebagian besar pasar untuk “layanan jejaring sosial pribadi.” Menurut data Comscore, Facebook telah menyumbang lebih dari 80 persen waktu yang dihabiskan sejak 2011, setidaknya 70 persen pengguna aktif harian, dan setidaknya 65 persen pengguna aktif bulanan.

Keluhan baru ini juga memperketat definisi FTC tentang pasar itu sendiri, yang merupakan bagian penting lain dari setiap kasus monopoli. Anda tidak dapat membuktikan bahwa sebuah perusahaan memiliki kekuatan pasar tanpa menjelaskan pasar mana yang mereka kuasai di dalam. Menurut agensi tersebut, pasar untuk layanan jejaring sosial pribadi memiliki tiga atribut utama. Pertama, jaringan harus “dibangun di atas grafik sosial yang memetakan hubungan antara pengguna dan teman, keluarga, dan koneksi pribadi lainnya.” Kedua, ia harus memiliki fitur bagi pengguna untuk berinteraksi satu sama lain dalam “ruang sosial bersama”, seperti umpan berita atau grup. Ketiga, itu harus memungkinkan pengguna untuk melihat satu sama lain. (Pikirkan tentang bagaimana Anda dapat mencari seseorang berdasarkan nama di Facebook, tetapi tidak di iMessage.)

Diposting oleh : Lagutogel